Sabtu, 27 April 2013

Alur Cerita Naruto Chapter 628 Bahasa Indonesia [ Versi Tekks ]



Alur Cerita Naruto Chapter 628
Sebelumnya : Naruto Chapter 627

Bersama dengan Juubi yang mereka pijaki, Madara dan Obito terus menyerang. "Katon: Gouka Mekkayu!!" Madara menembakkan semburan apinya. "Katon: Bakufuu Ranbu!!!" begitu pula dengan Obito. Meski namanya berbeda, dua serangan api itu tak jauh berbeda, besar dan menyapu habis para shinobi aliansi.

Shinobi aliansi terkena serangan, namun berkat chakra Kyuubi, luka yang mereka alami tidaklah terlalu fatal. "Ukkh... terimakasih." ucap salah seorang shinobi. "Tanpa chakra Naruto, tubuh kami pasti sudah menjadi daging bakar." pikir Chouji.

Madara dan Obito tak berhenti menyerang. Kali ini mereka mengaktifkan RInengan dan Mangekyou Sharingannya. Madara memunculkan Susano'o, sementara Obito menembakkan kunai-kunai dan shuriken dari dimensi lain.

Naruto Chapter 628 - Di Sini dan Mulai Saat Ini

Teks Version by
www.Beelzeta.com

"Haah!!!" chakra Naruto masih mampu menahan semua serangan itu. "Chakra Naruto melindungi semuanya..." pikir Sakura. "Tapi... bukankah itu menyakitkan bagimu, Naruto?" Sakura khawatir.

"Haah, haah..." Naruto tampak sedikit kelelahan.
"Di atasmu, Naruto!!" teriak guru Kakashi.

Dari atas Naruto, Obito dengan kemampuan ruang dimensinya muncul. Obito menyerang, untung saja Naruto cepat dan menghindarinya.

"Naruto... Kau hanya mengandalkan dirimu untuk melindungi orang-orang...
Apa kau pikir ini akan membantu?" tanya Tobi.

"Naruto, apa kau baik-baik saja?" tanya Kyuubi di dalam diri Naruto.
"Memang terlalu berat bagimu untuk mengendalikan chakra yang kuberikan padamu sekaligus. Kau pasti sudah mulai kelelahan. Dan kelihatannya, Juubi masih menyimpan chakranya, jadi berhati-hatilah!!"
"Haah, haah..." Naruto masih tampak menghela nafas.

"Kau hanya akan menjadi semakin lemah...." ucap Obito. Tapi kali ini, Naruto membalasnya. "Karena kau sendirian, mungkin kau tak bisa mengerti. Dekat dengan orang-orang... benar-benar membuatku senang!!!" Naruto menyerang. "Itu sudah cukup untuk memberiku kekuatan!!"

Yang lain juga ikut membantu, bersiap untuk menyerang ke tempat Obito berdiri. Akan tetapi, dia menghilang. "Huh, dia kabur!?" ucap Kiba.

Obito muncul di atas sebuah bukit batu, dan ia kembali berceramah, "Kalau kau pikir rasa sakit dari kematian temanmu merupakan bentuk dari ikatan, lalu kenapa kau melindungi mereka?"

"Ceramah bodohmu, itulah salah satu yang kubenci darimu!!" teriak Naruto. "Berhenti dengan alasan-alasan bodohmu itu!! Maksudku adalah aku akan menahan rasa sakit apapun demi teman-temanku!! Aku tak akan menyerah!!"

"Mungkin aku egois, tapi..." Naruto masih melanjutkan kata-katanya, "Tak memiliki teman di sini... bagiku itu lebih menyakitkan dari apapun!! Titik!!!"
Orang-orang termasuk Obito terdiam. "Obito... apa yang ingin kau uji dari Naruto?" pikir Kakashi. "Heh..." teman-teman Naruto hanya bisa tersenyum mendengarnya.

Sementara itu di tempatnya, Madara menyadari sesuatu. "Tidak salah lagi, chakra ini..." Madara merasakannya. "Hashirama!!!" wajah Madara benar-benar terlihat bergairah. "Gwooooohh!!!!" ekor sepuluh berteriak.

Perlahan bentuk Juubi berubah, tangan kurusnya jadi mulai berisi. Dan teriakannya itu, benar-benar keras dan bising. "Sial!! Bahkan jutsu pasir dicampur chakra Naruto ini tetap tak bisa menahannya!!" ucap seorang shinobi sambil menutup telingannya.

"Tak ada lagi yang lebih baik dari ini, pak tua!!" ucap shinobi lainnya.
"Ukhh!!!" para shinobi menutup telinga, termasuk Naruto.

"Naruto, ini buruk!!" ucap Kyuubi. "Dia akan menggunakan Tenpe Chii!!"
"Apa itu?" Naruto tak tahu.

Di sisi Obito, ia sedang berdiri menghadap Madara yang berada di atas Juubi.
"Kita akan memotong satu-satunya yang menghubungkan diriku dengan Juubi, tak akan ada yang mengendalikannya." ucap Obito, "Mungkin akan lebih baik kalau aku menjadi jinchurikinya saja..."

"Gwooohhhh!!!!" Juubi terus berteriak, dan perlahan badai petir menyambar-nyambar dari langit. "Kesenangan yang sesungguhnya... baru akan dimulai!!" ucap Madara. Tubuhnya
"Kali ini, aku akan membuat Juubi menghilang!!!" Kakashi hendak menggunakan jutsu kamui miliknya. Akan tetapi, tiba-tiba Obito muncul di hadapannya. "Kelihatannya kau sudah menunggu hal ini, Kakashi... Tapi, aku juga!!" ucap Obito.

"Guru Kakashi!!" teriak Naruto.

"Naruto, aku menyerahkan yang di sini padamu..." ucap Kakashi. Kemudian tak lama setelahnya, ia dan Obito menghilang ke dimenasi lain.

Para shinobi mulai panik, berteriak. "Gyaaaahhh!!!!"
Tindallan Juubi terus menciptakan bencana, angin badai di mana-mana, petir terus menyambar, benar-benar mengerikan.

Bersambung ke Naruto Chapter 628

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar